Tuesday, March 13, 2012

Bikin Vespa Irit Plus Nyaman


Bagi para Scooteris, tentunya dah paham dong sifat bawaan Vespa yang paten? Iyaps! Yaitu “boros”. Nah kali ini ada beberapa tips & trik agar Vespa bisa diminimalis kocoran BBMnya, salah satunya yaitu dengan mengkondisikan supaya Vespa kita memiliki sistem pembakaran yang bagus dan sesempurna mungkin.

Untuk itu yang bisa diperhatikan adalah:

  1. Bahan bakar yang bagus untuk dibakar.
  2. Api yang bagus untuk pembakaran BBM.
  3. Waktu pengapian yang bagus (pertemuan antara bahan bakar dengan api).

Bahan bakar yang bagus

Yang dimaksudkan di sini ada perpaduan yang pas antara bensin dengan oksigen, dimana prosesnya dilaksanakan di karburator. Jika terlalu banyak oksigen (udara / angin), dan kurang bensin dalam prosentase gas yang akan dibakar, maka hasil pembakaran tidak maksimal. Demikian pula terlalu banyak bensin dan kurang oksigen membuat pemakaran juga tidak akan sempurna. Dalam hal ini peranan karburator dan settingannya menjadi sangat penting.

Api yang bagus

Api yang bagus sangat diperlukan untuk membakar campuran gas bahan bakar yang bagus, supaya menghasilkan pembakaran yang juga bagus. Sekalipun cetusan api terjadinya di busi, tetapi di dalamnya melibatkan komponen lainnya, misalnya: tutup kepala busi, kabel busi, koil, platina atau CDI, dan sumber dayanya (spool dan magnet). Jika ingin pembakaran yang sempurna, maka deretan komponen penghasil api tersebut semuanya harus dalam kondisi prima. Karena dari kondisi yang prima itulah akan dihasilkan api yang bagus, dan api yang bagus itulah yang menunjang adanya pembakaran yang sempurna.

Waktu pengapian yang bagus

Maksudnya adalah waktu yang tepat untuk terjadinya proses pembakaran. Yaitu waktu di mana busi meletikkan bunga api dalam kaitannya dengan posisi seher dalam mesin (ruang bakar). Jika Vespa kita memakai CDI, maka untuk sementara point ini bisa diabaikan, walaupun sebenarnya perkembangan yg sekarang CDI-pun bisa diset untuk mengatur kapan saatnya busi akan memercikkan bunga api. Jika Vespa kita memakai platina, maka setelan waktu pengapian yang bagus ini seringkali kita kenal juga dengan istilah poor & na.

Gabungan ketiga hal di atas inilah yang akan menghasilkan pembakaran yang baik, pembakaran dengan efesiensi dan efektivitas yang maksimal, sehingga dengan sendirinya setiap liter bensin juga akan mencapai daya tempuh maksimalnya.

Mengenai oli samping tidak dikaitkan, karena sekalipun oli samping juga akhirnya terbakar, namun sebenarnya tidak berhubungan langsung dengan sistem pembakaran itu sendiri.

Mengenai bahan bakar yang bagus

Kita tahu bahwa dalam proses pembakaran membutuhkan campuran udara (oksigen) dengan bahan bakar (bensin). Perbandingan yang ideal untuk keduanya menurut spesialis bahan bakar adalah 14,7:1. Campuran dengan komposisi semacam itu akan menghasilkan pembakaran yang sempurna, dan gas buangnya juga relatif bersih. Komposisi campuran udara dan bensin tersebut disebut dengan AFR (Air Fuel Ratio). Nah, yang sulit adalah bagaiamana menyetting karburator supaya menghasilkan AFR 14,7.

Berbeda dengan sistem injeksi, di mana pencampuran bensin dan udara tidak lagi dilakukan di karburator, melainkan bensinnya disemprotkan ke dalam mesin, dan jumlah diatur secara elektronik untuk seakurat mungkin disesuaikan dengan kebutuhan. Dengan sistem injeksi pembakaran yang dihasilkan memang lebih sempurna, bensin lebih hemat, gas buang semakin ramah lingkungan.

Kita bisa melihat, mau disetting sebagus apapun karburator tidak akan pernah menjadi sempurna. Itulah alasan kenapa Vespa kebanyakan boros.

Campuran terlalu kaya, bensin boros. Campuran terlalu miskin (lean), tenaga juga tidak maksimal, jadi main gas besar, mesin panas, dan bensin juga boros.

Praktisnya, agar Vespa kita agak tidak boros, dalam kaitan dengan gas bakar:

  1. Pelihara kebersihan karburator, termasuk kebersihan saringan udaranya.
  2. Packing dari karburator ke mesin jangan ada yang bocor, demikian pula seal setelan angin.
  3. Pakai spuyer standar.
  4. Atau kalo kondisi mesin / karburator sudah tidak standar, diujicobakan memakai spuyer yang paling sesuai (dan otomatis mendekati AFR yang seharusnya dibutuhkan).

Caranya nyetting setelan angin:

  1. Mesin dalam kondisi tidak dingin (sehabis dipakai keliling kampung).
  2. Setelan langsam / gas (putaran di atas karbu) diperbesar sampai agak besar.
  3. Setelan angin diputar ke kanan poll sampai menutup, kemudian dibuka (diputar ke kiri satu setengah putaran).
  4. Mesin dihidupkan, setelan angin diputar ke kanan dan / atau ke kiri (menyesuaikan) sampai mendapatkan suara dan setelan paling joss! (suara paling nyaring & melengking). Posisi seperti ini adalah posisi ter-ideal, dan masih bisa ditambah ke kanan atau ke kiri sedikit sesuai dengan selera.
  5. Setelah tercapai kondisi ideal, setelan langsam dikembalikan ke posisi semula.
  6. Langsam di-stel kecil sehingga saat perpindahan gigi tidak menyentak (saat dikopling mesin tidak berputar kenceng), tetapi juga jangan terlalu kecil agar mesin tidak mudah mati.
Untuk saya pribadi, stelan langsam / gas saya buat agak kecil, jadi jika gas posisi lepas mesin akan mati. Namun ini kondisi yang nyaman, karena kita tahu karakteristik Vespa bila mesin panas (habis dipakai jarak jauh) kebanyakan gas akan mbandang. Jadi ini salah satu untuk mengatasi gas mbandang tersebut.

Thanks, semoga bermanfaat untuk sharing infonya. Salam Scooteris!

No comments:

Post a Comment